I Do Love These Movies

mfm21. Forrest Gump
2. City of God
3. Pintu Terlarang
4. Inception
5. The Master
6. Slumdog Millionaire
7. The Reader
8. Kala
9. Rumah Dara
10. Janji Joni
11. Diary of Wimpy Kid
12. Seven Psychopaths
13. Tanda Tanya
14. We’re The Millers
15. Movie 43
16. 3sum

Review: Janji Joni

janji-joniSutradara      : Joko Anwar

Penulis           : Joko Anwar juga

Durasi            : 83 Menit

Genre             : Komedi Romantis

Tahun             : 2005

Rating IMDb : 7.6

Pemeran         : – Nicholas Saputra
                            – Mariana Renata
                            – Rachel Maryam
                            – Dwiky Riza

‾     ‾ ‾     ‾ ‾     ‾ ‾      ‾     ‾ ‾      ‾     ‾ ‾       

Janji Joni adalah salah satu film favorit gue sejak SMP. Entah udah berapa kali gue nonton ini film tapi gak pernah bosen. Hal tersebut dikarnakan film ini memiliki cerita yang kuat tapi sederhana dan dapat dikenang. Cerita filmnya juga gak maksa sebagai film komedi. Bahkan skrip komedinya kuat banget untuk bertahan sampai sekarang. Walau udah mau 1 dekade Janji Joni masih aja lucu. Gue yakin anak, cucu, cicit, sampe cucunya cicit gue bakal suka juga kalo nonton film ini.

APA?!

Kamu belum pernah nonton film ini?

#PrayForYou

Ehh sebenarnya gue gak ngerti juga sih bikin tulisan review film itu kaya gimana (hehehe). Gue kasih judul itu karna keren aja dilihatnya (hehehe lagi). Yaudahlah ya, intinya gue mau cerita ini film versi gue.

Gue sangat suka dengan cerita film ini. Cerita tentang seorang pemuda pengantar roll film bernama Joni (Nichoulas Saputra) yang pada suatu hari bertemu seorang gadis bernama Angelique (Mariana Renata). Singkat cerita Angelique akan memberitahukan namanya kepada Joni setelah film berakhir. Dengan kata lain setelah Joni berhasil mengantarkan roll film terakhir.

Ternyata oh ternyata perjalanan Joni mengantar roll film tidak semulus paha para personil Cherrybelle, di perjalanannya motor si Joni dicuri orang, lalu ia harus naik taksi dan bertemu supir yang suka curhat lalu mengantarkan istrinya melahirkan. Tak hanya itu Joni juga harus bermain film dadakan, roll filmnya dicuri, bermain drum dadakan lagi, dikejar-kejar warga, sampai bertemu dengan seniman gila. Dan akhirnya bertemulah Joni dengan Angelique. Maap spoiler.

Ada beberapa scene yang menurut gue lucu banget untuk ditonton berulang-ulang kali. Berikut scenes yang gue maksud:

‾     ‾ ‾     ‾ ‾     ‾ ‾      ‾     ‾ ‾      ‾     ‾ ‾       

1. Saat Joni melapor ke polisi tentang motornya yang hilang

janji3Sumpah polisinya gak membantu banget.

Joni   : Pak Pak, motor saya dicuri.

Polisi : Dimana?

Joni   : Itu udah dibawa kabur.

Polisi : Tadi kamu taro dimana?

Joni   : Di sana.

Polisi : Dikunci gak tadi?

Joni   : Enggak, maksud saya cuma bentar~

Polisi : Yaitulah salah kamu kenapa gak dikunci.

Joni   : Ya tapi penyelesaiannya gimana?

Polisi : Yaudah kamu ke pos, kita bikin laporannya dulu.

Joni   : Gak bisa dikejar dulu~

Polisi : Saya lagi gak bawa kendaraan, tapi kalo kamu ke pos mungkin ada temen saya   yang membantu kamu mengejar.

Joni   : Yaudah.. udah.. gak usah. TAKSI! (Joni memanggil taksi kemudian pergi)

Polisi : Hey! lain kali kalau ninggalin motor dikunci.

‾     ‾ ‾     ‾ ‾     ‾ ‾      ‾     ‾ ‾      ‾     ‾ ‾       

2. Saat seorang ibu yang membantu istri si supir taksi yang hendak melahirkan di halte marah-marah dengan sang supir

janji4Sumpah ngakak bangetlah poko’e

Supir taksi    : Ini istri saya.

Ibu tersebut : Bapak gak ketua-an jadi suaminya?!

Supir taksi    : KAMU YANG KETUA-AN JADI ISTRI SAYA!

Ibu tersebut : EHH BAPAK TUH YANG KETUA-AN JADI BAPAK SAYA!!

Supir taksi    : KAMU KETUA-AN JADI IBU SAYA!

‾     ‾ ‾     ‾ ‾     ‾ ‾      ‾     ‾ ‾      ‾     ‾ ‾       

3. Saat ketiga teman masa kecil Joni ngobrol hal-hal random di Taman

JANJI5Dari kiri ke kanan trus di depan ada perempatan balik kanan : Anak 2, Anak 1, dan Anak 3

Anak 1: Kalo aku, kalo udah besar pengen jadi DOKTEEEEEEER.

Anak 2: Kalo aku mau jadi BINTANG FILEEEEM.

Anak 1: Bintang film kalo gak ada dokter gak bisa BEROBAAAAAAAT.

Anak 2: Kan bisa berobat di dukun.

Anak 3: Papa-mama aku gak pelnah pecaya sama yang bebau supelnatulaaaal.

Anak 2: Papa-mama kamu percaya satu sama lain juga enggak.

Anak 3: Kamu jahat.

‾     ‾ ‾     ‾ ‾     ‾ ‾      ‾     ‾ ‾      ‾     ‾ ‾       

4. Saat dialog Joni & Toni

janji6Toni (Dwiky Riza) kocak parah!

Joni : Emang makan siang elu selalu eskrim?

Toni : Gue kan miskin, Jon. Jadi apa yang ada ya gue makan.

Joni : Perut lu tuh terlalu buncit buat jadi anak orang miskin.

Toni : Siapa bilang anak orang miskin selalu kurus? Metabolisme gue aja yang jelek, jadinya makanan yang sedikit selalu ditimbun dalam bentuk lemak.

Joni : Lu tau dari mana sih soal-soal kaya gitu?

Toni : Ya majalah kesehatan dong!

Joni : *diem*

Toni : Lu gak percaya? Berarti lu menghina orang miskin 2 kali, Jon. Pertama, lu bilang orang miskin tuh gak mungkin gendut. Kedua, lu bilang orang miskin tuh gak mungkin baca majalah kesehatan.

Joni : Gue gak bilang gue gak percaya sama elo. Gue cuma heran aja ada anak kecil yang bisa ngomong kaya gitu.

Toni : Nah, lu ngina gue lagi. Jadi menurut lo anak kecil gak mungkin pinter kaya gue.

Joni : Gue juga gak bilang kalo lo pinter kok.

Toni : Sekali lagi lo nyakitin perasaan gue, gue pulang ke rumah~

‾     ‾ ‾     ‾ ‾     ‾ ‾      ‾     ‾ ‾      ‾     ‾ ‾       

Entah mengapa setiap gue nonton bagian-bagian itu masih ngakak, gak ngebosenin sumpah. Gak heran juga sih kalau film ini meraih banyak penghargaan, salah satunya Film Terbaik 2005 di beberapa festival dalam dan luar negeri. Janji Joni tuh simple aja, gak neko-neko tapi dapat terkenang. Keren banget deh pokoknya.

Sekian dulu ya review-an dari gue, semoga bermanfaat. Amin.

Oh Sempu, Maafkan Diriku….

Gue nyesel bulan mei kemarin ke Pulau Sempu. Kalo gue bisa gambarin perasaan gue sekarang mungkin mirip-mirip sama cerita  si Adam. B-bu-bukan. Adam yang gue maksud bukanlah suami dari seorang penyanyi kondang, Inul DaradanMita The Virgin. OKE. INI JAYUS. AYO LANJUT BACA. Adam yg gue maksud adalah si Adam yang pacarnya si Hawa. Iya bener, mungkin rasa penyesalan gue seperti rasa penyesalan si Adam yang udah makan buah terlarang—bersama si Hawa, doinya.  #inibarulebay

Pokoknya gue nyesel banget deh udah pernah ke Sempu. Terlebih lagi gue inget udah pernah nulis artikel tentang Sempu. INI , di artikel itu begonya gue malah promosiin si Sempu dengan riangnya—tanpa ada dosa seupilpun. Duh, gue makin menyesal tiada henti ini jadinya. Penyesalan gue semakin bertambah jika melihat predikat gue sekarang, yaitu Insan Pariwisata. Sebagai mahasiswa yang belajar pariwisata gue merasa gagal karna ikut merusak Pulau Sempu. Ma-af kan aku, Sempu.

Penyesalan gue ini sangatlah beralasan, kenapa? Karna setelah gue pulang dari Sempu, gue baru tahu berita bahwa :

Pulau Sempu merupakan cagar alam yang dikelolah oleh Balai Konservasi Sumber Daya Alam Jawa Timur (BBKSDA) dan Departemen Kehutanan Indonesia.

sengaja font-nya segede gaban biar kita semua sadar!

Yang namanya cagar alam itu, ya, harus dikonservasi. Itu karna ekosistem yang terhamil didalamnya dianggap langka dan butuh banget untuk dijaga. Gak boleh dijadikan objek wisata mainstream apalagi mess tourism. Kalo udah jadi objek wisata macem Pulau Serebu, berarti Sempu bukan sebuah cagar alam. Tapi, (kalimat ini saya utarakan khusus untuk para pecinta Sempu) sialnya, Pulau Sempu itu udah jadi cagar alam sejak Pemerintahan Belanda, Bro, yakni sejak 1928.

Yang namanya cagar alam itu, ya, harus diawasi. Semua pengunjung yang dateng harus laporan dulu ke petugas setempat. Harus punya tujuan yang jelas seperti, pengadaan penelitian atau hal positif lainnya jikalau ingin mengunjungi si Sempu. Kalau cuma mau nge-camp biaar dianggap gaul doang seharusnya gak bisa.

Tapi, petugas sempu sekarang orangnya masih gampangan, laporannya cuma sekitar 45 menit trus dikasih duit 40 rebu dia udah seneng, trus wisatawan udah bisa langsung nyebrang ke Pulau Sempu. (Semoga Bapak-bapak petugas di P. Sempu gak sengaja lagi online, trus liat tulisan ini, kemudian hatinya iba, trus P. Sempu jadi ditutup untuk umum).

Oh iya, ada berita yang bikin gue kaget. DOR! (biar kesannya lebih kaget) Ternyata menurut polling wisata malang di website tripadvisior.co.id, Pulau Sempu masuk ke TOP 3 tempat favorit untuk dikunjungi. Melihat berita itu hati gue tambah berkecamuk, itu berarti udah banyak banget yang tahu tentang Pulau ini. Ma-afkan aku, Sempu.

Trus satu lagi yang bikin gue miris. Banyak orang-orang yang udah ke Sempu trus langsung update ke sosmed lainnya. Anehnya lagi, banyak yang bangga kalau dirinya pernah ke Sempu. Iyuh. Trus aneh dan anehnya lagi, ada juga yang mengkritisi keadaan Pulau Sempu yang sudah kotor dan dipenuhi wisatawan, tapi secara gak langsung sebenarnya dengan dia ke Pulau Sempu maka dia juga ikut mengotori Pulau Sempu. Iyuh lagi. (padahal gue pernah berbuat seperti itu)

Jadi, sikap kita yang benar itu, ya, gak usahlah ke Pulau Sempu. Toh, itukan bukan tempat wisata tapi CAGAR ALAM. Gue kagum banget sama Joko Anwar, bulan kemarin dia lagi ngerjain short movie terbarunya “The New Found”. Lokasi sutingnya kebetulan di Malang. Bayangin aja, Bro, Doi gak mau suting di Segara Anakannya Sempu karna takut merusak ekosistemnya. GILAAAAAA! DIA BISA MIKIR SEGITUNYA!! KEREN ABIS!!

no pict = hoax

sempuuuuuuuuIni tulisan doi di blognya

Gue sangat ngerti, sih, kalo di era sekarang traveling itu lagi booming banget.  Semakin tempat itu indah/menarik/unik untuk dikunjungi maka keinginan kita untuk kesana semakin besar. Ditambah lagi, kita-kita orang yang masih muda, maunya eksis terus biar dianggap keren. Ehmmm, Bro, kalo tujuan kalian ke Sempu masih demikian, sebaiknya kalian ke kamar mandi dulu, trus cuci muka, terus kalo bisa sampoan juga. Dengan tegas gue bilang : itu salah, Bro.

Jadi, tujuan gue sekarang itu adalah gak mau liat si Sempu tambah sengsara lagi. Gue gak mau banyak orang yang tahu tentang Sempu terus jadi kunjungin si Sempu. Gue udah cukup menyesal ngejahatin si doi dengan gue nginjekin kaki di segara anakannya. Ma-afkan aku, Sempu.

Semoga kita semua bisa lebih berpikir, ya, tentang perasaan si Sempu. Mari jaga Pulau Sempu untuk anak-anak kita! untuk cucu-cucu kita! untuk cicit-cicit kita! untuk anaknya cicit-citit kita! dst!

Salam Sempu!

Bonus!

sempu3Seekor kera saja sampai bilang begitu….
sempu2muka sengaja disamarkan. Pokoknya tiap akhir pekan/hari libur pasti P. Sempu dipenuhi dengan tenda-tenda macam ini dari pojok kanan-kiri, semua bisa penuh.

P.S. Foto-foto yang dipajang sengaja yang negatif-negatifnya saja, tujuannya agar kalian semakin iba dengan nasib si Sempu.

Nyontek dan Cerita Lainnya

haloTulisan Wingdings 3 ini kalo diconvert ke font yang lebih manusiawi kurang lebih artinya gini, “Halo! Jumpa lagi sama gue, orang ganteng”.

Minggu-minggu ini gue kembali ke kebiasaan di semester 2, Ya! gue kembali membusuk di kosan tercintah. Abis gimana dong, kosan gue enak banget buat dimagerin lama-lama, trus hening banget lagi suasananya. Hati dan tubuh gue gak kuat buat nolak. Gue…. jatuh cinta sama lu, Kosan.

Gue sudah resmi kembali menjadi mahasiswa mentega terbang (red: butterfly). YEAH! (..dan ngenesnya, mengapa gue BANGGA?). Dan biar predikat gue ini gak hina-hina banget, lebih baik gue mengunjungi blog gue tersayang yang viewers-nya mau SEPULUH REBU! (padahal jumlah itu gak pantas banget untuk dibanggakan), kemudian menulis.

≡Lanjut baca yaaaks≡

Ceritanya ada intermezonya gitu awalnya,

Minggu-minggu ini UTS resmi berkumandang. Gue cuma bisa ngelus-ngelus dada Nikita Mirzani, gue harus siap untuk menerima kenyataan gue gak bisa ngejawab soal-soal itu layaknya UAS di semester 2 lalu yang menyebabkan IP gue turus drastis. Dan bener aja, di matkul Front Office gue cuma sanggup ngerjain 2 dari 5 soal, dan sisanya inalilahi. Trus tadi pagi UTS Airline Knowledge gue cuma bisa ngerjain 2 dari 4 soal, dan sisanya *some text missing*

Dalam keadaan menyedihkan itu, entah mengapa gue gak mau nyontek. Padahal peluang gue buat nyontek pada saat itu adalah 1 kalo diibaratkan peluang matematika. Sangat bisa untuk nyontek. Tapi gue jadi males nyontek. IYA IYA! gue juga males belajar. Cuma itu alesannya, GU-E-MA-LES-UN-TUK-NYON-TEK.

MenyontekIn the fact, cheating behavior = a drugs. If you trapped, it makes you addicted.

Gue adalah tipe manusia yang mau berusaha untuk berkomitmen. Termasuk dalam hal contek-menyontek. Gue berkomitmen untuk tidak menyontek. Hal ini bermula dari SMA, saat gue menjadi pengurus Rohkris. Ya, saat itu gue dan para pengurus lainnya berkomitmen untuk tidak menyontek. Mau gak mau gue ngikut juga deh. Saat itu gue masih suka nyontek sih, tapi entah kenapa seiring berjalannya waktu gue bisa untuk gak nyontek. Walaupun gue masih sering jatuh untuk menyontek.

Sampai disini, jikalau reaksi kalian saat ini seperti..

  • Yaelah Bro, penting banget ngebahas soal ginian..
  • Yaelah Sob, santai aja kali, cuma nyontek ini..
  • Yaelah Sist, gue gak masalah sama kegiatan menyontek tuh
  • Yaelah Jeng, buat akikah sih deise terlalu seriosah..

P.S. akikah= gue, deise=elo, dan seriosah=serius PLISS JANGAN TANYA KENAPA GUE TAHU KATA-KATA ITU.

Jikalau respon kalian masih seperti itu (dulu respon gue gitu juga sih), gue menyarankan untuk segera ke kamar mandi trus cuci muka. Kalian harus tobat, Bro. Oke, kali ini gue gak akan mengaitkannya dengan kata “dosa”. Gue cuma mau ngasih tahu kalau nyontek itu adalah sebuah kebiasaan. Sama seperti kebiasaan merokok ataupun masturbasi. Gue bisa untuk tidak menyontek karna sudah terbiasa dari SMA. Learning by doing can make it happens, Dude.

Dengan tidak menyontek gue bisa lebih menghargai hasil atau nilai-nilai yang gue dapet. Oh ya banyak banget kejadian aneh saat gue mencoba untuk tidak menyontek. Tiba-tiba soalnya sama persis sama yang gue pelajarinlah, dapet bisikan-bisikan temen yang nanya-nanya saat ujian (itu sering bangeeeeet, dan entah mengapa bagi gue itu berkahnya hahaha).

Oh ya ada cerita aneh bin ajaib saat gue SD, tepatnya saat ujian masuk SMP. Jaman gue dulu belom ada UN, jadi tesnya semacem SMBPTN gitu. Kalo gak salah nama tesnya Rayon Sinchan. Saat itu gue dan peserta ujian lainnya, ya sekitar 50 orang (Pesertanya random gitu, dari berbagai penjuru SD di Kelurahan Tegal Alur).

Saat itu, saat tidak ada hujan atau badai, Pengawas Ujian di ruangan gue ngomong.. sorry gue gak inget sama sekali apa yang Beliau omongin. My brain can’t finding this story. Gue cuma inget Beliau ngambil spidol trus nulis semua kunci jawabannya di papan tulis. IYA SUMFAH! BELIAU NGASIH TAHU JAWABANNYA DARI NOMOR 1-50. CIHYUS! GUE GAK MENGADA-ADA.

Ngelihat kejadian langka tersebut, anak-anak sekelas gak karuan ributnya sangkin senengnya. Gue pun demikian. Tapi gue merasakan sesuatu yang aneh, Bapak pengawas ujian itu tiba-tiba ngilang mirip Ninja Hatori, banyak asepnya. Banyak kunci jawaban di papan tulis yang beda sama jawaban gue. Saat itu gue sebagai anak SD udah labil parah kaya anak ABG, gue takut gak lulus masuk SMP N favorit yang gue cita-citakan. PENGAWAS KAMFRET!

Sampai pada akhirnya, gue berani memutuskan untuk gak liat kunci di papan tulis itu. Gue tetap yakin dengan jawaban gue. (Gue kok dulu kecilnya bijak banget sih..) Sekarang aja gue shock nginget kejadian itu, gak ngerti lagi ternyata dulu gue anak SD yang bijak. #ngibas*ambut

Dan beberapa minggu kemudian hasil ujian gue keluar. Pikiran gue udah macem-macem, gue udah siap untuk masuk sekolah abal-abal atau swasta lainnya. Gue udah beli tissue, siap-siap kalau nama gue gak ada di daftar calon siswa yang lulus. Gue udah siap. Dengan hati yang remuk gue jalan dari rumah menuju sekolah. Saat di perjalanan gue diingatkan pada kenangan-kenangan saat gue menuju sekolah. Gue liat pombensin yang selalu gue lewatin, rasanya pombensin itu ngomong ke gue, ” AYO NELSOOOON!!”. Trus tiba-tiba pombensinnya meledak tepat dibelakang gue. Gaya gue udah cool to the max. Settingnya udah mirip-mirip sama adegan film action yang peran utamanya jalan di depan api-api yang meledak.

Sampainya di sekolah,gue langsung ke papan pengumuman. Gue langsung nyerobot ke barisan paling depan biar lebih jelas liatnya. Saat itu, gue liat langsung ke peringkat tengah ke bawah, dan nama gue gak ada. Kepala gue tertunduk, gue udah parno banget. Sebagai anak SD saat itu gue harus merasakan kegalauan kembali. (gue udah mau ngambil tissue yang udah gue siapin, air mata gue udah siap untuk tumpeh-tumpeh).

*kepala gue kembali tegak*

Iseng-iseng gue liat nama-nama yang ada di peringkat atas. Dan inalilahi wa inalilahi rojiun ada satu nama yang paling bersinar. Warnanya emas ada shadownya gitu, trus nama-nama yang lainnya jadi ngeblur. Iya iya, gue lulus. EMAK! GUE LULUS MASUK SMP N 45 JAKARTA. Dan gak ngertinya lagi, nama gue di peringkat 1, NEM gue 6,1285, yang paling tinggi di seantero SDN Tegal Alur 01 Pagi. Gak cuma itu, nama gue juga nyelip diperingkat 45 sama kaya SMPnya. One of that was amazing story when I kid. YEAH!

(gue gak nyangka ternyata gue nulis udah panjang banget sangkin semangatnya. huehehehe) Mengingat kejadian tersebut gue makin yakin untuk tidak menyontek. Gue percaya dengan hukum karma, sebab-akibat atau tabur-tuai.

Gue sangat menghargai pandangan kalian dalam hal menyontek. Bagi kalian yang kontra gue bisa terima, bagi kalian yang pro gue seneng banget pastinya, dan bagi kalian yang masih labil.. Hahahaha rasakan itu! *tertawa jahat* Gue menyerahkan seluruhnya kepada kalian, yaiyalah! kan kalian yang menjalani. Yang jelas gue akan sangat mendukung kalian yang mau berkomitmen untuk tidak menyontek. Kalo kalian cewek, kalian bisa ngasih nomor hp buat gue ingetin terus menerus, kalo bisa COD terus jadian. #MODUS

Udah ya, gitu aja. Seneng rasanya gue bisa sharing ke kalian tentang hal ini. Hope it would be impactful in your perspective. Salam KTM! (Komitmen Tidak Menyontek) 😀

BONUS!!

broh

Spesifikasi Dosen

Sebagai mahasiswa tingkat 2 yang aktif mengamati tingkah-laku dosen seyogyanya (apa itu seyogyanya?) gue cukup representatif untuk membuat spesifikasi dosen. Ya, kita jujur ajalah ya, adakah satu mahasiswa di muka bumi ini yang tidak pernah ngomongin dosennya? Ya! gue yakin 14045% pasti mahasiswa jenis ini tidak ada. Oleh karna itu, gue mencoba membuat spesifikasi dosen dari pengalaman gue belajar 3 semester. Berikut spesifikasi tersebut:

1. Dosen Pemberi Motivasi

Dosen jenis ini terbagi lagi menjadi dua jenis yaitu, dosen pemberi motivasi beneran dan dosen pemberi motivasi #gagalfaham. Untuk jenis pertama sih gak jadi masalah, tapi yang kedua itu jelas yang paling kamfret. Dosen jenis ini biasanya ngasih materi paling 4-10 slides, cuma 10-20 menit, sisanya? Diselingi oleh qoutes yang Beliau dapat entah dari mana. Firasat gue dosen ini mungkin nge-fans banget sama Mario Teguh. Mungkin setiap akun Twitter Mario Teguh yang palsu atau nyata—semua di-follow. Ya jadinya gini deh, Mario Teguh Wanna be. Kasihan ya? 😦 Jenis dosen ini tuh seyogyanya harus segera tobat.

Akun-akun Twitter yang gue maksud

2. Dosen Tua

Dosen jenis ini tuh sebangsa profesor gitu, udah S3 (SD, SMP, SMA) #lawak bentar #gak lucu #yaudah. Bingung juga sih ngadepin dosen tipe ini. Beliau sudah tua, banyak sekali perbedaan antara jaman kita dengan Beliau. Khususnya penggunaan IPTEK untuk media mengajar. Jadi, dosen satu ini tuh menuntut kita untuk bijaksana. Kalau caranya mengajar kurang asik ya maklum, tapi kalau soal nilai biasanya baik hati sih. Mungkin Beliau juga tidak sombong, rajin menabung dan ramah.

3. Dosen Ramah, Bijak, dan Berwibawa

Jenis dosen satu ini sih paling digemari (apa itu digemari?) cewek-cewek, eh yang cowok juga mungkin ada. Gimana enggak? Adakah satu mahasiswa di muka bumi ini yang tidak suka dengan tipe dosen ramah, bijak, dan berwibawa? Ya! gue yakin 20132014dan2015%  mahasiswa jenis ini tidak ada.

4. Dosen PHP

Okeeeeeeeeeeeh ini dia #themostyaelahnihdosen paling bangke, paling kurang azar, dan sungguh kamfret. Dari 14 kali pertemuan Beliau cuma masuk 8-10 kali, itu pun pun telat-telat datengnya. Paling kampret lagi kalau sialnya, jadwal jam 7 pagi ada dosen jenis ini, BEUH! HOL@$5*6%FUC+0@#$%^*YOU! (tulisanpun ikutan emosi). Dosen satu ini tuh sering banget buat mahasiswanya nyanyi lagu Ello yang Benci tapi Rindu. Pokoknya jenis dosen yang paling dihina-hina deh.

lirik yang gue maksud

5. Dosen Narsis

Sumpah! ternyata dosen jenis ini tuh ada dan hidup. Pernah gak kalian mendengar cerita dari pengalaman dosen kalian yang pergi ke Belanda, Jepang, Maroko, dll. Contoh dialgognya kaya gini:

Dosen           : (Menjelaskan materi) ….. blah belah blah Jepang adalah salah satu negara yang sudah menerapkan konsep ekonomi kreatif…… iya, dulu saya pernah beli sushi di sana dan rasanya memang beda.

Mahasiswa : *bakar kelas ini*

Mungkin yang paling #gakngertilagi jikalau dosen kalian masuk TV, Menjadi narasumber talk show gitu di MetroTV lebih tepatnya. Lalu, esok harinya saat beliau mengajar memperlihatkan video berdurasi 16 menit, kemudian di-forwarding sampai menit ke-12, dan ternyata itu adalah cuplikan beliau di acara TV tersebut. Jikalau ada mungkin itu dosen ter- BEUH! HOL@$5*6%FUC+0@#$%^*YOU! (tulisannya ikutan emosi lagi)

Sekian spesifikasi dosen menurut gue. Gimana? Setujuh-kah? atau punya spesifikasi yang lain lagi? huehehehehe.

Makrab Parwi 2013

MAKRAB

Halohalohalohalohaloh! (karna terlalu biasa menggunakan kata “halo”-saja pada pembukaan).

Minggu kemarin (13/10), jurusan gue baru aja selesai ber-makrab ria. Huft! (ngelap keringet). Seneng parah akhirnya tanggung jawab gue sebagai koord acara selesai sudah. Yeah!

yeah

Ekspresi “Yeah!!” yang gue maksud.

Hahahaha lebay parah sih ekspresi di atas. Tapi emang bener, di kepanitian kali ini tuh impactful banget buat gue. Cerita dikit, sebenarnya gue udah males parah ikut kepanitiaan apapun itu namanya. Tapi entah bagaimana caranya gue ditunjuk jadi Koordinator LO dan selanjutnya (karna satu dan lain hal) bertransformasi menjadi Koordinator Acara. Fyuh!

Diawal sampai pertengahan gue agak nyesel sih kenapa bisa pindah ke Divisi Acara. Soalnya divisi ini ribet banget, seribet Thifah kalo lagi ngaca. Ditambah lagi konsep makrab kali ini emang beda banget dengan tahun lalu, khususnya di acara DOJ Observasi. Konsepnya tuh mirip-mirip Amazing Race atau Running Man, dan sialnya, kami anak acara harus mikirin itu.

Susah banget ngatur 6 otak anak-anak acara menjadi satu tujuan. Sumpah! hal ini tuh bagian tersusahnya. Gue yang orangnya males ngejarkom terpaksa harus rajin ngejarkom. Gue yang orangnya masih ragu-ragu terpaksa harus menetapkan keputusan. Gue yang orangnya pendiam terpaksa harus ceria. Oke.Ya.Cukup.Abaikan.

Banyak suka-duka yang gue lalui, eh lebih banyak dukanya deh, suka 40% duka 345% #inibarulebay. Dikejar deadline, banyak panitia yang mengkritik, miskom sama divisi lain, ditolak sama pihak pengelolah Perpustakaan Kota, ditanya sana-sini, diceramahin Pak Doto, dan ada adegan perobekan uang 50rb-an pula. #candabangbecandabenerancumabecanda

TAPI! (tapinya gak nyantai) Ternyata pengaruh dari makrab ini tuh melebihi ekspetasi gue. Pertama, angkatan gue ternyata bisa diajak kerja sama dan makin solid parah. Kedua, jurusan gue pun demikian, mulai berbenah dan makin kompak antar angkatannya. Keren parah deh pokoknya. Ketiga, Hmmmm…. (mencari kata-kata) (tidak menemukan kata-kata yang dimaksud) (berhenti mencari) ….ternyata gak ada yang ketiga. Huehehe.

Gue banyak belajar banget dari kepanitian kali ini. Gue belajar bagaimana caranya menilai karakter seseorang kemudian masuk dan mencoba mengertinya. (hah?, kalimat tadi beneran gue yang nulis tuh?…..) #hening. Gak cuma itu, karna makrab ini juga, gue belajar untuk gak ragu-ragu. Harus berani ngambil keputusan apapun keadaannya. Dan yang terakhir, belajar mengolah berbagai kritikan pedas, asam, asin, sepet, ataupun nano-nano.

doj

Jangan klik gambarnya! Nanti kalian jadi tahu Discovery of Jogja itu apa….

Gak nyangka banget sih ternyata acaranya banyak yang bilang bagus, mulai dari maba, panitia, dan kakak-kakak angkatan juga banyak yang muji. Mihihihihihi (semua panitia terbang), semoga mereka jujur. Seneng banyak respon positif dari acara makrab kali ini, ya walaupun ada beberapa rencana yang gak sesuai. Tapi secara keseluruhan gue puas dan bahagia.

Akhir kata, salam Makrab!

BONUS!!

flash-mob

Flash Mob Pariwisata UGM 2013

201333

Penghuni baru di Pariwisata UGM

P.S. Cuplikan video perjalanan DOJ Observasi Mahasiswa Pariwisata UGM 2013

Kita Sibuk Syuting Family

Crew

Sebagai insan-insan pariwisata yang berkualitas luar-dalem, iseng-iseng berhadiah kami ikut Lomba Video Pariwisata dalam Pekan Ilmiah Mahasiswa Pariwisata Indonesia 2013 yang selanjutnya disingkat HMPI. Sebelum menulis lebih jauh, gue akan memperkenalkan manusia-manusia yang rela gak dibayar sepeser pun dalam video project kali ini terlebih dahulu (tepuk tangan) (peluk mereka), here we go!

crew2

Nama                          : Triyoga Eraramadhana / @triyogarama

Sebagai                       : Pemeran Utama Pria

Kemampuan akting : ♥♥♥♥♥ (Tak usah dipertanyakan)

Bakat                          : Menaklukan hati Dea Prastyca

crew7

Nama                          : Dea Prastyca / @deaprastyca

Sebagai                       : Pemeran Utama Wanita

Kemampuan Akting : ♥♥♥♥♥ (Biasa aja)(Tidak diragukan)

Bakat                           : Berpose nakal

crew

Nama                           : Ningtyas Dewanasari Kinasih / @tyasdewana

Sebagai                        : Pemeran Pendukung Wanita

Kemampuan Akting : ♥♥♥♥♥♥♥♥♥♥♥♥♥♥♥♥♥♥♥♥ (Ehm…. kok lope-lopenya kebanyakan?)

Bakat                           : Difoto sambil berdiri dengan posisi tangan kiri memegang perut

crew5

Nama                                           : Aditya Adam / @adityadamn

Sebagai                                        : Kameramen 1

Kemampuan Pegang Kamera : ♥♥♥♥ (Gak perlu dipersoalkan)

Bakat                                            : Jadi korban Friendzone saat jadi Maba

crew-4

Nama                                           : Riski Gayuh Nugraha / @riskigayuh

Sebagai                                        : Kameramen 2

Kemampuan Pegang Kamera : ♥♥♥♥ (High Quality)

Bakat                                            : Beli buku psikologi pengembangan diri kalau lagi galau

crew6

Nama                             : Nurul Fatha Maulidiana / @anunggg

Sebagai                          : Penata gaya

Kemampuan Bergaya : ♥♥♥♥ (disesuaikan)

Bakat                              : Rumpik~

crew8

Nama                                          : Nelson Simbolon ← Loh tintanya kok abis….

Sebagai                                       : Sutradara+Wardrobe+Kameramen 3+PU+Editor

Kemampuan Menyutradarai : (nyubi)

Bakat                                          : Ada sih, tapi malu nulisnya…. (?)

Demikianlah profil singkat dari personil Kita Sibuk Syuting Family. Video promosi pariwisata kali ini kami coba buat se-simpel dan se-santai mungkin.Dengan total durasi 1:29, kami berhasil menampilkan gemerlapnya Kota Jogja di malam hari, Taman Sari, dan Candi Ratu Boko.

Kami menyelipkan alur cerita yang (mudah-mudahan) lucu dan menarik di video promosi pariwisata ini. Yakni bercerita tentang seorang pemuda yang yang ingin sekali pergi ke Kota Jogja sehingga Ia membeli buku “Jogja Kebawa Mimpi”. “….Singkat cerita, malam itu, saat Ia sedang membaca buku tersebut, tiba-tiba Ia mengantuk dan tertidur. Tak disangka ternyata dalam tidurnya Ia bermimpi tentang buku yang dibacanya—Jogja Kebawa Mimpi….” Bagi kalian yang penasarannya udah level “Awas!!” ibarat kripik maicih, bisa ditonton langsung Disini!

SEMOGA SUKA!!

Tak disangka tak dinaya ternyata hasil karya kami terpilih sebagai Juara II Video Promosi Pariwisata dalam Pekan Ilmiah Mahasiswa Pariwisata Indonesia. Ini sungguh aneh, kenapa aneh? Ya karna video ini aneh! (gak menjawab pertanyaan).

Maksud gue tuh, ternyata video promosi pariwisata yang nyeleneh seperti ini bisa diterima dan dinikmati layaknya video promosi pariwisata yang formal, yang normal, dengan kata-kata sok puitisnya itu. Mihihihihihi~

Behind the scene

Taman Sari

Penampakan lorong Taman Sari kurang lebih seperti ini….

crew13

Masih di Taman Sari….

crew12

Sesungguhnya saat itu @triyogarama sangat malu sekali….

crew10

Menyempatkan diri untuk memadu asmara….

crew11

Pose rumpik~

crew15

@anungg terlihat sungguh kurus

Candi Ratu Buko

TARAAAA!! inilah Candi Ratu Boko itu….

BONUS!!

crew16

Kasihan…. Patung itu diperkosa sekala kecil oleh @deaprastyca