Nyontek dan Cerita Lainnya

haloTulisan Wingdings 3 ini kalo diconvert ke font yang lebih manusiawi kurang lebih artinya gini, “Halo! Jumpa lagi sama gue, orang ganteng”.

Minggu-minggu ini gue kembali ke kebiasaan di semester 2, Ya! gue kembali membusuk di kosan tercintah. Abis gimana dong, kosan gue enak banget buat dimagerin lama-lama, trus hening banget lagi suasananya. Hati dan tubuh gue gak kuat buat nolak. Gue…. jatuh cinta sama lu, Kosan.

Gue sudah resmi kembali menjadi mahasiswa mentega terbang (red: butterfly). YEAH! (..dan ngenesnya, mengapa gue BANGGA?). Dan biar predikat gue ini gak hina-hina banget, lebih baik gue mengunjungi blog gue tersayang yang viewers-nya mau SEPULUH REBU! (padahal jumlah itu gak pantas banget untuk dibanggakan), kemudian menulis.

≡Lanjut baca yaaaks≡

Ceritanya ada intermezonya gitu awalnya,

Minggu-minggu ini UTS resmi berkumandang. Gue cuma bisa ngelus-ngelus dada Nikita Mirzani, gue harus siap untuk menerima kenyataan gue gak bisa ngejawab soal-soal itu layaknya UAS di semester 2 lalu yang menyebabkan IP gue turus drastis. Dan bener aja, di matkul Front Office gue cuma sanggup ngerjain 2 dari 5 soal, dan sisanya inalilahi. Trus tadi pagi UTS Airline Knowledge gue cuma bisa ngerjain 2 dari 4 soal, dan sisanya *some text missing*

Dalam keadaan menyedihkan itu, entah mengapa gue gak mau nyontek. Padahal peluang gue buat nyontek pada saat itu adalah 1 kalo diibaratkan peluang matematika. Sangat bisa untuk nyontek. Tapi gue jadi males nyontek. IYA IYA! gue juga males belajar. Cuma itu alesannya, GU-E-MA-LES-UN-TUK-NYON-TEK.

MenyontekIn the fact, cheating behavior = a drugs. If you trapped, it makes you addicted.

Gue adalah tipe manusia yang mau berusaha untuk berkomitmen. Termasuk dalam hal contek-menyontek. Gue berkomitmen untuk tidak menyontek. Hal ini bermula dari SMA, saat gue menjadi pengurus Rohkris. Ya, saat itu gue dan para pengurus lainnya berkomitmen untuk tidak menyontek. Mau gak mau gue ngikut juga deh. Saat itu gue masih suka nyontek sih, tapi entah kenapa seiring berjalannya waktu gue bisa untuk gak nyontek. Walaupun gue masih sering jatuh untuk menyontek.

Sampai disini, jikalau reaksi kalian saat ini seperti..

  • Yaelah Bro, penting banget ngebahas soal ginian..
  • Yaelah Sob, santai aja kali, cuma nyontek ini..
  • Yaelah Sist, gue gak masalah sama kegiatan menyontek tuh
  • Yaelah Jeng, buat akikah sih deise terlalu seriosah..

P.S. akikah= gue, deise=elo, dan seriosah=serius PLISS JANGAN TANYA KENAPA GUE TAHU KATA-KATA ITU.

Jikalau respon kalian masih seperti itu (dulu respon gue gitu juga sih), gue menyarankan untuk segera ke kamar mandi trus cuci muka. Kalian harus tobat, Bro. Oke, kali ini gue gak akan mengaitkannya dengan kata “dosa”. Gue cuma mau ngasih tahu kalau nyontek itu adalah sebuah kebiasaan. Sama seperti kebiasaan merokok ataupun masturbasi. Gue bisa untuk tidak menyontek karna sudah terbiasa dari SMA. Learning by doing can make it happens, Dude.

Dengan tidak menyontek gue bisa lebih menghargai hasil atau nilai-nilai yang gue dapet. Oh ya banyak banget kejadian aneh saat gue mencoba untuk tidak menyontek. Tiba-tiba soalnya sama persis sama yang gue pelajarinlah, dapet bisikan-bisikan temen yang nanya-nanya saat ujian (itu sering bangeeeeet, dan entah mengapa bagi gue itu berkahnya hahaha).

Oh ya ada cerita aneh bin ajaib saat gue SD, tepatnya saat ujian masuk SMP. Jaman gue dulu belom ada UN, jadi tesnya semacem SMBPTN gitu. Kalo gak salah nama tesnya Rayon Sinchan. Saat itu gue dan peserta ujian lainnya, ya sekitar 50 orang (Pesertanya random gitu, dari berbagai penjuru SD di Kelurahan Tegal Alur).

Saat itu, saat tidak ada hujan atau badai, Pengawas Ujian di ruangan gue ngomong.. sorry gue gak inget sama sekali apa yang Beliau omongin. My brain can’t finding this story. Gue cuma inget Beliau ngambil spidol trus nulis semua kunci jawabannya di papan tulis. IYA SUMFAH! BELIAU NGASIH TAHU JAWABANNYA DARI NOMOR 1-50. CIHYUS! GUE GAK MENGADA-ADA.

Ngelihat kejadian langka tersebut, anak-anak sekelas gak karuan ributnya sangkin senengnya. Gue pun demikian. Tapi gue merasakan sesuatu yang aneh, Bapak pengawas ujian itu tiba-tiba ngilang mirip Ninja Hatori, banyak asepnya. Banyak kunci jawaban di papan tulis yang beda sama jawaban gue. Saat itu gue sebagai anak SD udah labil parah kaya anak ABG, gue takut gak lulus masuk SMP N favorit yang gue cita-citakan. PENGAWAS KAMFRET!

Sampai pada akhirnya, gue berani memutuskan untuk gak liat kunci di papan tulis itu. Gue tetap yakin dengan jawaban gue. (Gue kok dulu kecilnya bijak banget sih..) Sekarang aja gue shock nginget kejadian itu, gak ngerti lagi ternyata dulu gue anak SD yang bijak. #ngibas*ambut

Dan beberapa minggu kemudian hasil ujian gue keluar. Pikiran gue udah macem-macem, gue udah siap untuk masuk sekolah abal-abal atau swasta lainnya. Gue udah beli tissue, siap-siap kalau nama gue gak ada di daftar calon siswa yang lulus. Gue udah siap. Dengan hati yang remuk gue jalan dari rumah menuju sekolah. Saat di perjalanan gue diingatkan pada kenangan-kenangan saat gue menuju sekolah. Gue liat pombensin yang selalu gue lewatin, rasanya pombensin itu ngomong ke gue, ” AYO NELSOOOON!!”. Trus tiba-tiba pombensinnya meledak tepat dibelakang gue. Gaya gue udah cool to the max. Settingnya udah mirip-mirip sama adegan film action yang peran utamanya jalan di depan api-api yang meledak.

Sampainya di sekolah,gue langsung ke papan pengumuman. Gue langsung nyerobot ke barisan paling depan biar lebih jelas liatnya. Saat itu, gue liat langsung ke peringkat tengah ke bawah, dan nama gue gak ada. Kepala gue tertunduk, gue udah parno banget. Sebagai anak SD saat itu gue harus merasakan kegalauan kembali. (gue udah mau ngambil tissue yang udah gue siapin, air mata gue udah siap untuk tumpeh-tumpeh).

*kepala gue kembali tegak*

Iseng-iseng gue liat nama-nama yang ada di peringkat atas. Dan inalilahi wa inalilahi rojiun ada satu nama yang paling bersinar. Warnanya emas ada shadownya gitu, trus nama-nama yang lainnya jadi ngeblur. Iya iya, gue lulus. EMAK! GUE LULUS MASUK SMP N 45 JAKARTA. Dan gak ngertinya lagi, nama gue di peringkat 1, NEM gue 6,1285, yang paling tinggi di seantero SDN Tegal Alur 01 Pagi. Gak cuma itu, nama gue juga nyelip diperingkat 45 sama kaya SMPnya. One of that was amazing story when I kid. YEAH!

(gue gak nyangka ternyata gue nulis udah panjang banget sangkin semangatnya. huehehehe) Mengingat kejadian tersebut gue makin yakin untuk tidak menyontek. Gue percaya dengan hukum karma, sebab-akibat atau tabur-tuai.

Gue sangat menghargai pandangan kalian dalam hal menyontek. Bagi kalian yang kontra gue bisa terima, bagi kalian yang pro gue seneng banget pastinya, dan bagi kalian yang masih labil.. Hahahaha rasakan itu! *tertawa jahat* Gue menyerahkan seluruhnya kepada kalian, yaiyalah! kan kalian yang menjalani. Yang jelas gue akan sangat mendukung kalian yang mau berkomitmen untuk tidak menyontek. Kalo kalian cewek, kalian bisa ngasih nomor hp buat gue ingetin terus menerus, kalo bisa COD terus jadian. #MODUS

Udah ya, gitu aja. Seneng rasanya gue bisa sharing ke kalian tentang hal ini. Hope it would be impactful in your perspective. Salam KTM! (Komitmen Tidak Menyontek) 😀

BONUS!!

broh

Advertisements

2 thoughts on “Nyontek dan Cerita Lainnya

  1. manceeeep banget ! God blees yaaa 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s